Thursday, 19 October 2017

Bunga Tongkeng - Tonkin Jasmine

Mula dengar nama bunga ini sekitar tahun 70an masa berbual pasal pokok hutan bersama arwah nenek dan emak. Ketika itu saya di awal usia belasan tahun.  Sangat wangi ujar mereka. Kami adik beradik ketawa kerana namanya kedengaran agak pelik. Masa tu tak pernah dapat bayangkan bagaimana rupa bunga ini. Lagipun kata mereka cuma boleh jumpa dipinggir hutan saja. Saya beranggapan orang tidak  menanamnya sebagai pokok hiasan di rumah.

Hampir 40 tahun berlalu, barulah saya dapat melihat bunganya didepan mata. Sangat comel.

Pokok ini juga menjadi buruan peminat bunga nadir dan boleh di beli dengan mudah secara online. Di rumah saya biarkan ia melilit di tiang dan menjalar hingga kesiling  porch. Rasanya pokok ini boleh merimbun dan lebih sesuai dibuat para.

Pemberian dari kawan awal tahun ini. Tak sedar pun bila masa kuntumannya hadir. Tahu-tahu dah berjuntaian di atas. Saya ingat pokok ini  asalnya pokok tempatan tetapi melalui pembacaan rupanya ia berasal dari negeri Cina dan dikenali dengan pelbagai nama. Waktu  dinasti manakah ia dibawa masuk ke sini?

Pertama kali kembang. Terketar-ketar juga saya menginjat atas bangku untuk ambil gambar. Paling teruja nak cium aromanya. Memang wangi. Nyaman saja baunya. Seakan kombinasi bau lemon dan jambu saya rasa. Kata orang bunga ini lebih berbau harum pada waktu malam. Bunga dan pucuk tongkeng ini juga kaya dengan karbohiderat, protin dan vitamin A.

...dan juga dijadikan bahan masak. Bunganya boleh dibuat kerabu, sup dan gorengan.  Saya cuba resepi yang paling mudah dan lazim. Goreng telur bertongkeng walau bunganya belum habis kembang. Terujanya nak rasa, sedap tak?

Mmmm...beginilah kejadiannya. Sengaja tak campur bawang dan cili. Nak nikmati rasanya yang sebenar. Bila gigit dan kunyah masih terbau aromanya didalam mulut. Siapa yang tanam pokok ini bolehlah cuba memasak.


Ok kawan-kawan please take care. Happy blogging & happy gardening!
.....and happy deepavalli for my indian friends.

Sunday, 8 October 2017

Kalau Dah Bukan Rezeki.

Masih dalam musim tengkujuh. Ramalan mengatakan hujan berserta angin kuat  akan berterusan hingga penghujung bulan October ini. Jadi abaikan kebun dan bunga buat seketika.  
Kali ini nak bercerita pasal pokok buah lah pula. Walau ruang taman rumah saya sejemput saja tapi saya tetap berusaha tanam sepokok dua pokok buah2an buat pelepas makan garam belacan orang kata walaupun saya bukanlah kaki menyicah. 

Ini jambu madu yang saya tanam masa setahun berpindah kesini. Tanam dalam kawasan rumah. Buah tak pernah putus. Saya telah tut beberapa batang pokok dan sedekahkan pada kekawan. Sepokok hantar balik kampung. Semuanya sudah berbuah lebat.

Pokok jambu ini membesar sampai melepasi bumbung rumah. Malangnya tahun lepas  daunnya diserang oleh beribu ulat bungkus. Jadi saya terpaksa upah orang tebang walaupun pokoknya tengah berbunga.

Ini ulatnya...tengok tu bergayutan...

Cik Jamal cas RM50 untuk tebang dan buang dahannya dihujung padang. Saya tak cakap banyak. Ok saja. Janji ulat tu tak menyerang pokok bunga dan pokok pelam yang bersebelahan . Sebelumnya saya lihat dah ada sekor dua bergantung di daun bunga ros. 

Beberapa bulan setelah ditebang, belimbing kampung yang saya tanam sama sehari dengan pokok jambu ini mencanak naik dengan suburnya. Dulu terbantut dicelah pokok jambu. Berbuah tanpa henti juga.

Malangnya bila masak...penuh dengan sarang lalat buah pula. 

Waktu muda cantik saja kelihatan. Tak ada tanda gigitan pun.

Saya juga tanam sepokok belimbing madu belakang rumah. Cantik pokoknya tapi kurang  berbuah. Ini buah sulung. Tak berapa  panjang. Saya bungkus tapi sempat juga diserang oleh ulat bulu jenis kecil. Putik lain habis dikerjakan. 

Dapat jugalah merasa buah sulung. Manis. Apa petua nak bagi buah lebat? Semua baja dah taruh. Kalau bab berbunga bukan main. Penuh ranting. 

Delima kampung ini saya tanam di homestay sebelah rumah yang saja jaga dulu.  Dah masuk lima tahun. Rajin berbuah. 

Tapi bila masak masamnya ya amat. Kini dah setahun lebih homestay di sewakan. Penghuninya pula sangat tidak mesra alam dan masyarakat. Saya tak ralat pun. Biarkan...bukan rezeki saya kan. 

Di kebun ada tiga pokok lagi delima  dari jenis isi merah menyala. Benih dari buah beli dipasaraya. Rajin berbunga tapi belum pernah lekat buah. 

Pokok amra pun ada. Tanam dalam pasu. Walau terbantut pokoknya tapi rajin berbuah. 

Setakat ini buahnya semua menjadi  rezeki geng menyicah.

Dalam banyak pokok buah, yang ini lah selalu menjadi perhatian ramai. Kalau time lebat, bergayutan sampai kebawah. Sudahlah bersaiz besar. Sapa yang tak geram tengok. Pokok pelam saya ni selalunya berbuah diluar musim. Orang dah habis dia baru nak berbunga. 

So  jadi perhatian ramai lah. Sampai ada orang tak kenal pun boleh datang meminta. Bini mengidam. Tak tahulah macamana diaorang hidukan....Nak tak bagipun tak tergamak juga. 90% hasil  pelam saya selalunya menjadi habuan jiran, orang tak dikenali dan peragut bersiri. 

Sukar nak biarkan ia masak  100% di pokok. Peminatnya ramai. Kalau sempat  bolehlah kait dan peram. Saya pula  tak suka buah muda yang masam.  

Musim ni buah tak berapa menjadi. Mungkin putik tak lekat sebab musim hujan. Tapi bahagian jiran untuk menyicah dan berkerabu tetap ada. Saya pun kini berlajar lebih redha. Tak nak marah-marah dan rungut-rungut. Dah bukan habuan kita. Tak masuk kemulut walaupun tercatuk depan mata. Halal saja. Rezeki kita  adalah keikhlasan dihati. Bonusnya  disana kelak. 

Selain itu saya ada juga menanam nangka madu, mempelam, pisang, lemon, jambu batu  dan anona di kebun tepi padang. Kalau ada rezeki bolehlah saya dan jiran merasa. Harap-harap pemaju tak ada apa-apa rancangan disitu lagi. 


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!






Tuesday, 19 September 2017

Tragedi September

Seperti yang saya selalu tulis di sini memang tahun ini daerah saya menerima purata hujan yang cukup tinggi. Minggu lepas menyaksikan Langkawi di landa banjir dimerata tempat dek hujan lebat yang turun tidak berhenti. Angin kencang membuatkan lautan juga bergelora. Amaran bahaya di keluarkan dan para petugas keselamatan mengawal keadaan agar tiada kemalangan jiwa berlaku.

Namun apa yang lebih mengerikan  melihat kepala air membuak deras dari air terjun Temurun dan Telaga Tujuh. Rasanya selama 30 tahun menetap disini, inilah kali pertama kejadian ini berlaku. 

Sebahagian kawasan riadah yang dilanda kepala air. Sampai kesaat entry ini ditulis hujan dan angin kuat  masih melanda di sesetengah tempat.

Begitu juga keadaan di kebun. Rumput kembali memanjang. Benih-benih yang saya semai walaupun tumbuh tapi banyak yang tidak menjadi. Kelecuran daun dek ditimpa air berlebihan. Pokok juga banyak yang rebah. Petak-petak sayur juga terpaksa di abaikan.

Pagi ni cuba juga masuk melawat kebun walau air masih bertakung. Cosmos tiga saudara. Banyak pokoknya tumbang.

Morning glory sempat kembang sebelah pagi saja. Tengahari dah robek ditimpa hujan.

Saya dah tak kesah kat pokok bunga sangat sekarang ni...bukan jemu tapi kadang-kadang rasa frust sebab banyak yang mati dengan cuaca yang tidak menentu.

Yang mana berdaya tahan yang itulah saya simpan.

Dah tak peduli pun kat dia. Dah buang pasu letak ceruk. Baru nak keluar bunga sekuntum.

Sama dengan walking iris ni. Dua tahun lebih baru berbunga.

Sepasang kasut merah yang comel. Bunga pokok geti.

Di kebun ada juga satu dua tanaman yang menjadi walau dilanda banjir memanjang. Petola segi kampung. Gigih berbuah walau pokok kurus keding.

Tahan lasak pokok timun mini ni. Terus berbuah walau bertakung dalam air.

Peria katak musim kedua. Baru berlajar berbuah. Benih dari buah yang beli di kedai.

Kacang panjang jenis baru. Benih dari pemberian kawan. Kacang panjang ular nama dia.

Menurut ramalan cuaca hujan akan terus turun di Langkawi. Tidak tahu bila musim kering akan menjengah walau kadang kala angin timur yang sejuk sesekali bertiup. 

Bulan September ini bulan yang penuh tragedi. Dugaan tuhan . Kita hambanya harus menerima dengan redha.  Al Fatihah buat pelajar yang terkorban di Pusat  Tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah. Kat atas satu lagi tragedi melanda saya. Tragedi pos laju. Pokok yang saya beli on line mengambil masa 7 hari untuk sampai.  Kotak pun dah koyak hujungnya. Bila buka jatuh berderai daun yang sudah kehitaman. Nasib batangnya masih hijau. Ada juga harapan untuk hidup.


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!



















Tuesday, 12 September 2017

Perginya Seorang Sultan.

Seluruh rakyat Kedah bersedih dan dukacita di atas kemangkatan seorang sultan yang sangat di kasihi rakyat, Tuanku Sultan Abdul Halim Mu 'adzam Shah. Baginda mangkat semalam pada 11hb September 2017. Memerintah Kedah selama 58 tahun dan merupakan sultan Kedah yang ke dua puluh tujuh..  Saya berasa agak ralat kerana tidak dapat menonton berita ini di TV kerana tv rosak dan dihantar untuk dibaiki. Cuma dapat melihat beberapa keratan video di you tube sahaja. 

Sepanjang menjadi sultan Kedah ( 14 Julai 1958 - 11 September 2017 ) Sultan Abdul Halim sangat menjadi kebanggaan  dan disenangi rakyat. Tiada cacat celanya baginda dimata kami. Sangat di hormati dan disanjung. Sultan yang sentiasa terukir senyum dibibirnya.

 Tak dapat tidak saya pasti  terkenang kembali setiap memori zaman kanak-kanak. Bagaimana saya adik beradik dan kawan-kawan sekampung membesar dengan  saban waktu melihat kereta besar Rolls Royce hitam yang membawanya melalui jalan raya kampung kami untuk kelapangan terbang. 

Bagi kami sultan dan permaisurinya Sultanah Bahiyah adalah  pasangan di raja yang paling kacak dan jelita ketika itu. Zaman bebudak, kami  akan berlari kejalan raya kalau terdengar siren dari polis pengiring. Mesti sultan nak lalu. Ketika itu rumah saya berada ditengah kedudukan Istana Raja Anak Bukit  dengan Lapangan Terbang Kepala Batas.  

 Walaupun ketika itu kami cuma budak-budak kecil  yang comot atau belemoih kata orang Kedah tapi baginda akan membalas lambaian kami atau megangkat tangan. Melalui tingkap kereta yang terbuka separuh terlihat senyumanya yang mesra. Itu tanda kasihnya baginda kepada rakyatnya tanpa mengira darjat dan pangkat.

Satu peristiwa bersejarah yang tak dapat saya lupakan ialah bila seluruh orang kampung keluar menyambutnya pulang semula ke negeri Kedah setelah tamat penggalnya sebagai yang di Pertuan Agong ke 5 pada tahun 1975. Kami berbaris di kiri kanan jalan. Dari jauh terdengar siren kemudian bunyi hon dari orang kampung yang bermotor mengiringi baginda di barisan kedua.  Polis pengiring di bahagian depan sekali. Kereta baginda di barisan ketiga bergerak perlahan diatas jalanraya. Dari dalam kereta Sultan dan sultanah melambai tangan kepada kami dengan senyuman yang sangat mesra.

Balik  pada zaman kecilnya, baginda bersekolah rendah di Sekolah Kebangsaan Titi Gajah. Saya juga bersekolah disitu sekitar awal 70an. Sekolah yang sama tapi pada tahun dan era yang berbeza. 

Sekolah rendah kami merupakan satu-satunya sekolah rendah melayu  yang  ada di sepanjang jalan airport ke istana. Dek kerana itu kami selalu menjadi duta kecil mengebar bendera untuk menyambut ketibaan di raja atau rombongan kerajaan. Jadi, siren polis trafik dengan kami dah  sinonim sangat.

Baginda juga telah bermurah hati membuka seluruh kawasan taman permainan  dan zoo istana untuk rakyatnya beriadah. Saya tidak pasti sejak bila pagar  istana dibuka untuk rakyat. Seingat saya dari saya belum sekolah lagi pun kakak dah bawa saya bermain buaian di situ.

Apa yang saya ingat kawasan istana sangat luas, nyaman dan hijau.  Lanskapnya  dikelilingi oleh  sungai utama dan anak sungai. Penuh dengan pokok bunga dan pepohon besar.  Istana pula  terletak di atas sebuah bukit kecil. Di bawahnya terdapat sebuah kolam ikan kaloi yang luas. Selalu kami memberi ikan makan roti. 

Orang yang kampungnya bersempadan sungai dengan istana akan datang dengan perahu. Ketika hari perayaan atau cuti tertentu 'garden' atau taman istana akan penuh dengan orang ramai terutamanya remaja dan kanak-kanak. Tentu orang zaman itu akan ingat sangat...ditempat inilah juga pasangan berdating dan ngorat mengorat.  

Namun tarikan utama istana ialah zoo mininya. Sultan Kedah sangat suka membela binatang. Ibu bapa selalunya akan bawa anak kesini untuk melihat monyet, burung kakak tua, burung merak,  beruang, burung kasawari, memerang dan pelbagai lagi binatang peliharaan. Masih terbayang dimata rupa rusa tua yang kandangnya terletak di sebelah kiri jalan masuk  istana. 

Saya juga masih ingat ada satu rumah kayu berpagar untuk menyimpan dan memelihara pokok bunga yang cantik-cantik. Kakak saya akan mengintai-intai cari peluang untuk  kidnap. Kalau ada tukang kebun yang baik hati dia akan berusaha memberi sedikit.  Itu pun setelah puas kakak merayu. 

Sekitar pertengahan 70an kawasan istana rasmi di tutup pada orang ramai. Tidak pasti kenapa. Sesetengah orang berkata untuk langkah keselamatan dan sesetengah orang berkata sultan murka kerana ada yang datang berbuat kelakuan tidak senonoh disitu. Walau apapun sebabnya, sebagai rakyat saya bersyukur dan berterima kasih kepadanya kerana ikhlas membuka ruang istana untuk rakyat beriadah terutamanya rakyat yang miskin. Sultanah Bahiyah mangkat pada tahun 2003 kerana penyakit cancer yang dideritainya sekian lama. 

 Di taman istana itu tersimpul pelbagai kenangan manis saya dan kawan-kawan bermain buaian sambil menyanyi. Dari kecil sampai ke gadis sunti. Paling tak lupa perasaan takut nak melintas jambatan sungai yang ada batu belah batu bertangkup di bawahnya. Disitu juga kami berehat sambil tersenyum-senyum kambing melihat gelagat orang dewasa berdating. Gambar atas isteri kedua sultan Kedah. Sultanah Haminah. 

Semoga bersemadi dengan aman dan tenang disana. Al Fatihah buat sultan dan sultanah yang sangat kami sayangi dan sanjungi.  ( Semua gambar ehsan google )



OK kawan-kawan. Please take care. Happy blogging & happy gardening!