Monday, 20 March 2017

Sayur Musim Kemarau

Musim kemarau tahun ini tidak lah seteruk dan sepanjang musim kemarau tahun yang lalu. Namun bahang panasnya tetap sama membara. Jika di tanya, ya saya sangat  suka musim kemarau kerana pada waktu ini banyak bunga akan berkembang. Warnanya lebih terang dan ceria. Sayuran pun tetap menghijau tidak terjejas lansung. 

Janji rajin siram saja. Pokok  akan menghijau seperti biasa. Gambar ini saya ambil kelmarin. Rose Jepun & Torenia mendominasi seluruh ruang kebun. Hidup sihat bersama sayuran yang lain.

Musim  ini juga  saya berlebihan sedikit untuk kebun R&R. Saya beli selori tanah untuk meyemai pokok-pokok yang saya beli dan juga untuk tapak tanaman sayuran saya. Tapak kebun ini adalah tanah  tambak laut yang dipenuhi batu batan  tidak bernutrisi. Jadi untuk menggemburkan tanah saya harus  campurkan dengan sekam bakar dan kompos buatan sendiri. Jenuh juga kalau nak membeli tanah peket. 

Petak sayuran dari kayu terpakai ini saya tempah dengan harga RM10 satu. Agak kecewa. Tidak seperti yang diminta. Ketinggian papan tidak sampai pun sepuluh inci. Jadi saya terpaksa lapik tapak ini dengan bata untuk lebih tinggi

Petak ini juga harus di lapisi plastik jika tidak rumput akar serabut akan memenuhi setiap ruang tanah dalam tanah semaian.  Penat juga nak merumput seluruh kebun. 


 Sebulan lebih, ini hasilnya. Dwarf pak choy dari petak pertama yang saya buat sendiri. 

Kailan Hongkong.

Salad Butterhead.

Salad Mascara.

Zucchini kuning. 

Sawi bunga

Sawi hijau kampung.

Yang montok tu sawi putih.

Timun menumpang panjat dipokok terung belanda.

Kohlrabi ungu. Percubaan pertama. Sudah nampak ketulan ubinya. 

Manakala buah kundur ini saya biarkan bergantungan di pagar kebun. Buah ini menjadi sumber pendapatan kebun bagi me nopap bil air. Mmm..bagus juga tanam dia. 

Tapi langit tidak selalu cerah....malam semalam dan hari ini hujan turun dengan lebatnya.  Kebanjiran sudah kebun R&R saya. Mungkinkah musim panas sudah berakhir. Pagi tadi pun saya tengok banyak sudah  kupurama kecil berterbangan dikebun setelah hampir tiga bulan menghilang. 

Masa memeriksa air dikebun, dua beranak ni tergedik-gedik mengekor saya tapi dek kerana air membanjiri dan deras masuk kelongkang,,,,.berlegar di tepian sajalah. Depa berdua ni memang takutkan air. Setakat ini dulu cerita kebun saya, Masih ada beberapa sayuran baru yang sedang  membesar. Lain hari kita tengok hasilnya. 


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!




Thursday, 9 March 2017

Plain Coreopsis / Coreopsis Tinctoria

Musim panas tahun ini menyaksikan bunga-bunga dari benih yang saya semai tahun lepas dan awal tahun ini telah berbunga. Rata-rata di beli secara on line dan boleh dikatakan semuanya berasal dari luar dan tanah tinggi. Kadang-kadang rasa serik juga menunggu hasil dari biji benih ini. Puas menunggu apa lagi kita ini tidak pernah menanamnya sebelum ini. Cuma tengok gambarnya sahaja. Namun bila ia berjaya berbunga...wahhh, tak dapat nak cakap...happy!

Ini dia kelompok coreopsia pertama saya yang kembang. Tahan panas sebab itu saya memilihnya. 

Bunganya mirip bunga cosmos atau ulam raja hiasan mungkin kerana mereka dari famili yang sama..asteraceae.

Ketika ini umurnya sudah dua bulan tapi masih belum mahu berbunga. Daunnya sangat subur bak sayur. dan juga beraroma. Info yang diterima dari rakan fb, ia mengambil masa dari 5 ke 12 bulan untuk berbunga. Setahun? Aduhai...tak sukanya dengar...

Namun bulan berikutnya putik-putik bunga telah muncul dan melenyapkan rasa kecewa saya. Jadi benih saya ambil 3 bulan sahaja untuk berbunga.  Suka. 

Sudah meriah berkembang.

Berjaya juga saya. Nanti bila bunga kering saya mesti cepat kumpulkan benihnya untuk tanaman semula. Jika putus benih,  terpaksa beli lagi. Untuk tidak suka penantian dan kerja remeh menyemai benih, membeli bunga pekej siap adalah pilihan yang tepat.

 Kadang-kadang memang tidak berbaloi jika cuma mendapat sekuntum bunga dari sebatang pokok setelah berbulan dalam penantian. Namun bagi orang yang jiwanya seperti saya sebiji benih menjengul dari balik tanah pun sudah cukup menjadi satu kepuasan. 


OK kawan-kawan please take care. Happy blogging & happy gardening!



Wednesday, 15 February 2017

Kitchen Garden Belakang Rumah

Minggu ni nak kongsi cerita dengan pokok sayuran belakang rumah. Selain kebun R&R di tepi padang perumahan, belakang rumah merupakan tempat pertama saya  berkebun sayur. Pelbagai sayuran dan ulam saya tanam di sini. Jom tengok sebahagian darinya...

Kita bercerita pasal buah kundur ni dulu. Buah 
ini merupakan satu2nya buah yang berjuntai ke bawah. Yang lain-lainya semuanya mendarat di puncak pokok limau purut dan bumbung dapur. Nampak cantik sangat jadi saya biarkan dia distu. Petik yang atas-atas dulu.

Tuaian untuk di jual pada awal tahun baru. Tak sangka benih campak-campak pun boleh jadi duit juga. Dua kali jual lepas juga lah duit air untuk tiga bulan.

Bayam Brazil saya habis diserang leaf miner. Lima pasu habis berlubang dan kering daun di kerjakannya. Leaf miner ini beroperasi dalam isi daun. Jadi saya picit dia keluar. Terkejut juga tengok saiznya yang boleh di katakan agak besar. Saya biasa picit yang di daun tomato. Kecil saja. Memang tidak tahu rupa bentuknya tapi yang ini sangat jelas kelihatan walaupun mata saya  kelabu. 

Dek kerana serangannya begitu parah saya terpaksa cabut kesemua pokok, gondolkan daun-daunnya. Rawat tanah, biarkan sebulan kemudian baru tanam balik.

Selepas sebulan lebih. Inilah hsilnya. Kembali subur dan tiada serangan semula setakat ini.

Hasil tuaian pertama asparagus. Saya beli benihnya di pasaraya dengan harga RM2.20 sepeket. Mujur ada kawan info dalam grup fb benih ni sangat lambat bercambah. Jika tidak tentu saya silap.

Tidak ambil masa bertahun untuk makan hasilnya. Sekarang saya beli lagi dua jenis benih ini secara online. Salah satunya berwarna ungu. Asparagus ini eluk di tanam banyak rumpun baru puas makan dan mengutip hasilnya.

Tomato ceri anggur yang tak sangat pun bergugus buahnya tapi sentiasa berbuah. Saya tidak berapa suka tomato ceri jenis ini kerana sedikit masam dan bijinya sangat terasa jika di kunyah. 

...namun berbaloi juga di tanam sebab feveret cucu...masam-masam tu suka lah...

Masa duk ralit ambil gambar sayur, terpandang rama-rama besar ni hinggap di daun limau purut. Lama juga kupurama tidak meronda di laman saya. 

Mmm...salad sudah menjadi kegemaran saya sekarang. Semenjak berjaya tanam salad merah tahun lepas, saya tida henti order online benih-benih salad. Ada menjadi ada tidak. Ini salad romaine. Nampak subur tapi susunan daunnya tidak menjadi seperti di gambar.  

Salad merah yang berjaya ditanam dari benih sendiri. Induknya saya tanam tahun lepas. 

Untuk dapatkan benihnya, pokok ini dibiarkan matang sampai mengeluarkan bunga. Bunganya kecil comel berwarna kuning. Cukup masa bunga mengering. Waktu ini sudah sesuai di tuai untuk benih. 


Salad romaine mula meninggi. Tanda-tanda pokoknya akan berbunga.

Barisan salad bersama sayuran lain.

Sawi kerinting tengah membesar

Selain kemangi, Thai basil , ruku dan sweet basil saya juga tanam spesis baru basil  tapi lupa namanya. Pemberian biji benih dari rakan fb. Cantikkan bentuk dan warna daunnya. 

Celah-celah pokok tomato saya selit pokok kobis bunga. Percubaan pertama tanam.   Ada dua pokok saja. Teruja tengok pokok yang ditanam oleh rakan grup fb berjaya berbunga. Moga pokok saya membuahkan hasil juga.

Buah hati belakang dapur...daun sup renek. Setahun lebih umurnya. Merimbun tak termakan. Jenis ini sangat mudah  di biak melalui anaknya yang tumbuh di pangkal umbinya.

Kemudian saya mencuba pula dengan jenis tinggi, Pun hidup dan membesar dengan subur juga. Sekarang saya ada berbelas pasu semaian daun sup ini. Mmmh...dari zaman anak dara, berkawin sampailah  kezaman mendapat cucu barulah saya berjaya tanam pokok ini. Satu masa yang amat lama dan saya tidak pernah berhenti mencuba. 

Akhirnya kundur terakhir ini menjadi rezeki kawan saya Ch'ng Lee lee. Saya hadiahkan kepadanya sempena Tahun Baru Cina. Kami sudah lama kenal dan saling berkongsi cerita  tentang pokok bunga. Selalu juga tukar-tukar benih dan bunga. Lee Lee juga merupakan seorang penjual bunga dan punyai nursery  di sini.


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!









Saturday, 4 February 2017

Cosmos

Beberapa bulan lepas  saya membeli banyak jenis benih cosmos untuk di semai.  Memang terpikat sangat melihat pelbagai variety dan warnanya. Sebelum ini pernah mencuba tapi tidak berjaya tumbuh eluk. Kalau berbunga pun mesti kecil dan terencat saja. 

Pada masa yang sama cosmos 'kampung' masih meriah berbunga di kebun. Tumbuh bersilih ganti dari biji benih yang gugur. Tidak payah disemai. 

Dua jenis warna iaitu oren dan kuning. Sangat lasak dan besar tinggi pokoknya. Berbunga lebat, bersaiz besar dengan warna yang terang. Berbaloi di tanam, tidak perlu pembajaan dan penjagaan rapi.

Tapi itulah..nak tanam juga yang jenis luar tempat. Ini benih beli pasaraya. 

Cosmos Gloria. Besar bunga dan pokoknya pun tinggi. 

Mudah hidup dengan keratan batang. Tapi  tidak terlalu praktikal kerana rantingnya tidak banyak untuk dikerat. 

Cosmos Alba. Walaupun beli hampir  sepuluh jenis variety tapi hanya beberapa saja yang berjaya hidup dan berbunga. Kebanyakan mati dibekas semaian atau benih tidak tumbuh lansung. 

Cosmos Dazzler Red. Sangat solid warnanya, 

 Sebahagian dari beratus biji benih yang saya dapat dari bunga yang kering. Malangnya bila disemai sepokok pun tidak tumbuh. Memang pokok ini dipatenkan begitu agaknya. Sehingga kini hampir empat kali saya semai tetap masih belum berjaya menjadi. Frust sudah. 

Mmmm...balik-balik jenis yang kampung inilah juga yang terbaik. Berbunga siang malam dan kalis penyakit setakat ini. Rasanya cukup sudah mencuba. Lepas ni no more cosmos seed..( betul ka....). 


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!